Kejawen: Jalan panjang menuju Agama sipil

Ha – Na – Ca – Ra – Ka [2]

(Ada Sebuah Cerita)

Meskipun masih sangat populer digunakan untuk mengidentifikasi perilaku religius orang Jawa, kejawen[3] masih berada dalam wacana perdebatan untuk diklasifikasikan sebagai agama. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal, antara lain :

  • Pertama, kejawen sebagai pola hidup suatu kelompok masyarakat yang sifatnya terbuka lebih mudah dianalisa sebagai jenis/ragam budaya dalam arti umum. Kejawen adalah perwujudan kembali budaya jawa kuno yang melestarikan nilai-nilai jawa dalam memaknai perilaku religius seseorang. Konsep-konsep kejawen yang kosmologis-etis, individualistik-ekstasis dan harmonis-idiologis sangat memiliki fleksibilitas untuk menyesuaikan diri pada perubahan sosial yang terjadi. Oleh karenanya studi tentang kejawen adalah studi tentang budaya jawa.
  • Kedua, penelitian pada kejawen dilakukan dalam perspektif agama tertentu. Dengan pendekatan agama yang memiliki kategori-kategori khusus misalnya Tuhan, Nabi dan kitab suci, kejawen tidak bisa dipahami sebagai agama. Dalam perspektif teistik, kejawen bersifat mistis-sinkretis sehingga mudah dicurigai sebagai bidah/syirik. Dan dengan demikian tidak bisa diperbandingkan dengan suatu agama.
  • Ketiga, kejawen memuat begitu banyak konsep-konsep filosophis-etis. Oleh karena itu kejawen lebih fungsional ditempatkan sebagai sebuah sistem etika-sosial yang memaknai agama dibanding sebagai sebuah agama otonom. Bahkan bagi orang jawa sendiri, kejawen lebih dipahami sebagai konteks yang menguji agama-agama dalam mentransformasikan masyarakat[4]
  • Keempat, karena tidak memiliki sistem jaringan organisasi dan penyeragaman konfesi atau dogma, kejawen lebih mudah dianalisis dengan teori-teori sosial sebagai perlawanan terhadap situasi politik atau usaha reformasi agama atau ketidakpuasan terhadap agama yang ada.
Read More
Dalang Ki Piet Asmoro

Rep sirep sirep saking kersaningsun Sekar gawa ginawa kinaryo ramining kidung Binarung swaraning gendhing gandakusuma

Mewariskan Gagrak Trowulan

Trowulan bukan hanya terkenal sebagai wilayah yang menyimpan sisa-sisa kebesaran Kerajaan Majapahit. Di Trowulan juga pernah hidup seorang dalang wayang kulit yang kondang. Cara mendalang dan karawitan yang dikembangkannya kemudian dikenal sebagai gagrak atau cengkok Trowulanan.

Read More
Pasar di Jawa Kuno

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pasar pada masa Mataram Kuna mempunyai peranan penting dalam aktivitas masyarakat, baik di dalam aktivitas ekonomi maupun dalam aktivitas sosial. Pada masa itu, pasar tampak sebagai suatu sistem yang merupakan suatu kesatuan dari komponen-komponen yang mempunyai fungsi untuk mendukung fungsi secara keseluruhan. Adapun komponen pasar antara lain lokasi, bentuk fisik, komoditi, produksi, distribusi, transportasi, transaksi serta rotasi.

Lokasi dan Bentuk Pasar

Lokasi pasar biasanya dipilih di tempat strategis, yaitu di tepi sungai, seperti yang disebutkan dalam prasasti Turyyan dan prasasti Muñcang atau berlokasi di tepi jalan besar. Pemilihan lokasi yang strategis itu, baik sengaja ataupun tidak memudahkan orang-orang untuk datanag ke pasar melalui jalur darat maupun jalur sungai.

Read More
Perkembangan Dan Masa Depan Seni Pedhalangan Gagrag Jawa Timuran

“Niyatingsun andhalang wayangingsun bang-bang paesan ………………………………… Ingsun dhalang purbawasesa …………………………………”

Pelungan Jawa Timuran

Kalimat (syair) diatas adalah cuplikan dari lagu ” Pelungan “ yang disenandungkan bersamaan Gendhing Gondokusumo saat berlangsungnya jejer I. Dan inilah salah satu ciri Seni pedhalangan gagrag Jawa Timuran disaat penyajian.

Kalimat-kalimat Pekungan itu mempunyai makna do’a atau mantera, yaitu permohonan kepada Tuhan agar yang terucap mendapatkan berkat sehingga semua gangguan tak ada yang bisa mendekat. Dengan demikian penyajian wayang akan selesai dalam waktu semalam suntuk tanpa gangguan suatu apa.

Sedangkan Gendhing Gondokusumo yang pathet sepuluh itu merupakan satu- satunya gendhing pengiring jejer I bagi seni pertunjukan wayang Jawa Timuran pada saat ini.

Read More
Arti dan Fungsi Nasi Tumpeng

ABSTRAK

Tujuan dari makalah ini adalah untuk memfokuskan pada morfologi pesta tradisional Indonesia yang digunakan dalam banyak ritual komunal, nasi tumpeng (nasi kuning berbentuk kerucut). Meski sudah banyak artikel yang menulis tentang ritual selametan, hanya sedikit yang bisa ditemukan tentang Nasi Tumpeng. Pengertian selametan mengungkapkan pengertian syukur, berkah dan rahmat. Itu diadakan untuk merayakan ritus peralihan dan mempromosikan rasa komunitas. Makalah ini berpendapat bahwa meskipun nasi tumpeng hanya merupakan komponen dari ritual selametan, namun bisa dibilang memberikan konteks yang lebih luas di wilayah yang lebih luas daripada ritual selametan.

Bagian pertama dari makalah ini membongkar dan mengeksplorasi nasi tumpeng tradisional. Ini memberikan wawasan yang lebih dalam tentang konsep inti nasi tumpeng sebagai pesta ritual dari segi estetika, nilai, fungsi dan maknanya. Nasi tumpeng memiliki arti lebih dari sekedar makanan atau resep. Alih-alih itu adalah kisah pesta ritual tradisional yang mencerminkan budaya dan cara hidup Jawa. Bagian kedua akan membahas tentang nilai signifikansi dan perubahan nasi tumpeng dalam konteks kekinian. Melalui analisis ini, pemahaman yang lebih mendalam tentang budaya pangan Indonesia akan tercapai.

Read More
Pelacuran Masa Jawa Kuno

Pelacuran merupakan bisnis tertua yang dikenal manusia sejak zaman dulu. Praktik prostitusi seakan sudah melekat dalam sejarah peradaban manusia, baik peradaban kuno maupun modern. Jurnalis masyur asal Chicago, AS, Anne Keegan, dalam artikel bertajuk “World’s Oldest Profession Has The Night Off” bahkan menggambarkan pelacuran sebagai profesi paling tua di dunia.

Bahkan hingga kini, bisnis haram ini kian mengalami kemajuan seiring dengan berkembangnya teknologi, terutama di era industri 4.0 ini. Salah satunya dengan media internet yang saat ini makin digandrungi berbagai kalangan, membuat pelacuran menjadi makin mudah didapatkan.

Read More
Eksistensi Kulub Dalam Kehidupan Masyarakat Jawa

Kulub merupakan salah satu makanan masa Jawa Kuna yang terus mengalami dinamika dari masa ke masa. Makanan ini berasal dari bermacam sayuran yang direbus bersama hingga matang. Bahan bakunya berasal dari tumbuh-tumbuhan lokal yang sering ditemui seperti daun papaya, singkong, ubi, dsb. Meskipun nampak sederhana namun kulub memiliki nilai filosofis tersembunyi yang patut untuk dijadikan pegangan hidup manusia.

Kata Kunci: kulub, sayur rebus, nilai filosofi.

Pendahuluan

Kehidupan manusia tak dapat dipisahkan dari keberadaan makanan. Oleh
karenanaya, dapat dikatakan pula bahwa makanan merupakan salah satu penanda peradaban manusia di bumi ini. Makanan dan manusia ibarat kepingan uang logam yang tak dapat dipisahkan sisi satu dengan lainnya, tak ada manusia tak kan ada makanan demikian pula sebaliknya, sehingga makanan menjadi hal utama yang harus diperjuangkan manusia sebagai sarana penyambung hidup. Lewat makanan pula, kelak manusia akan menjadi makhluk yang tamak dan rakus sehingga mengubah image makanan sebagai sarana hidup menjadi sesuatu yang harus diperjuangkan
mati-matian di dalam hidup.

Read More
Toleransi Pada Masa Jawa Kuno

Indonesia terdiri dari banyak pulau, ada berbagai ras dan suku bangsa di dalamnya. Inilah yang membuat Indonesia kaya akan keberagamannya. Mulai masa klasik atau kuno di era kerajaan-kerajaan di nusantara sudah mengenal akan adanya perbedaan. Entah itu antar suku ataupun agama.

Para founding father membuat negara ini tidak lepas dari peninggalan leluhur, contohnya seperti lambang negara kita yaitu Burung Garuda. Burung Garuda sendiri merupakan hewan mitologi dalam agama Hindu yang tertulis di dalam kitab parwa. Kisah sang Garuda atau Garudeya intinya menyelamatkan sang ibu dari perbudakan. Inilah yang mungkin menjadi inspirasi Soekarno, Moh. Hatta, Moh. Yamin dan Sutan Syahrir menjadikan Burung Garuda sebagai lambang Negara kita. Karena bangsa Indonesia di ibaratkan sebagai burung Garuda dan ibunya sebagai rakyat Indonesia yang diperbudak oleh bangsa asing.

Read More
Konsep Dasar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara dalam Kakawin Nagara Krtagama

PENDAHULUAN

Latar Belakang


Sudah sering kita ketahui memang, jika aspek-aspek dasar dalam
kehidupan berbangsa dan bernegara kita lahir dari pemikiran para pendahulu kita sejak jaman Kerajaan Hindu dan Budha berkembang di Indonesia. Konsep-konsep dasar bernegara tersebut tertuang pada banyak karya sastra yang masih lestari hingga saat ini. Salah satu diantaranya adalah konsep dasar bernegara yang terdapat di dalam Kakawin Nagara Krtagama karya Mpu Prapanca yang ditulis ketika Kerajaan Majapahit mencapai puncak kegemilangannya.

Jika kita kaji lebih cermat lagi, selain warisan istilah Pancasila yang kita gunakan sebagai dasar negara kita saat ini, dalam Kakawin Nagara Krtagama juga terdapat konsep-konsep Nasionalisme yang sangat patut kita terapkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara kita.

Oleh karenanya, penulis memilih tema bahasan “Konsep Dasar Kehidupan Berbangsa Dan Bernegara Menurut Kakawin Nagara Krtagama” dengan maksud untuk menggali lagi nilai-nilai filosofis yang terdapat dalam karya sastra Nagara Krtagama supaya dapat dipahami serta diamalkan pembaca dalam kehidupan sehari-hari.

Read More
Pararaton 1296 Caka : Bencana “Pagunung Anyar” dan Sandyakala ning Majapahit

Oleh: Rovicky Dwi Putrohari

Judul di atas maksudnya adalah menurut Kitab Pararaton yang diterjemahkan Brandes (1896), bahwa pada tahun 1296 Caka atau 1374 Masehi telah terjadi sebuah bencana bernama “Pagunung Anyar” yang memundurkan Majapahit, kerajaan Nusantara terbesar. Apakah bencana Pagunung Anyar? Saya menafsirkannya, itu adalah erupsi gununglumpur ala semburan LUSI (!)

Di bawah ini adalah catatan2 saya setelah mempelajari buku2 sejarah, geologi, dan folklore yang berselang lebih dari 100 tahun penerbitannya. Dimulai dari Daldjoeni (1984, 1992) “Geografi Kesejarahan”, lalu bersambung ke depan dan ke belakang menuju Purwadi (2001) “Babad Tanah Jawi : Menelusuri Jejak Konflik”, Slamet Muljana (1968, 2005) “Runtuhnya Kerajaan Hindu-Jawa dan Timbulnya Negara-Negara Islam di Nusantara”, Slamet Muljana (1965, 2005) “Menuju Puncak Kemegahan (Sejarah Kerajaan Majapahit)”, Denys Lombard (1990) “Le Carrefour Javanais”, James Nash (1932), “Enige voorlopige opmerkingen omtrent de hydrogeologie der Brantas vlakte – Handelingen van 6de Ned. Indische Natuur Wetenschappelijke Congres”, H.J. de Graaf (1949) “de Geschiedenis van Indonesie”, J. Brandes (1896) “Pararaton (Ken Arok) of het Boek der Koningen van Tumapel en van Majapahit”, buku2 geologi karya Duyfjes (1936-1938) untuk pemetaan wilayah Kendeng bagian timur (“Zur geologie und stratigraphie des Kendenggebietes zwischen Trinil und Soerabaja” dan “Toelichting bij blad 115,109, 110, 116), juga karya masterpiece van Bemmelen (1949, 1972) “The Geology of Indonesia”, dan buku folklore karya James Danandjaja (1984) “ Folklor Indonesia : Ilmu gossip, dongeng, dan lain2

Maksud hati ingin menelusuri tulisan-tulisan sejarah tentang kronik kejadian Bledug Kuwu di selatan Purwodadi agar bisa mencari analogi untuk kronik semburan LUSI, ternyata penelusuran buku-buku di atas malahan membawa saya ke pemikiran bahwa : selain oleh alasan politik, Majapahit MUNGKIN telah mundur oleh deformasi Delta Brantas akibat rentetan erupsi gununglumpur Jombang-Mojokerto-Bangsal pada kawasan sepanjang 25 km. Mari kita lihat sisik-meliknya.

Sesar Watukosek
Panorama Gunung Penanggungan, Kali Porong, Delta Brantas, Sesar Watukosek, dan Semburan Lumpur

Kita mulai dari panorama sebuah gunung yang dikeramatkan oleh penduduk dan tokoh-tokoh kerajaan sejak Mpu Sindok, Erlangga, dan para pengikutnya : Gunung Penanggungan. Gunung Penanggungan, sebuah gunung setinggi 1659 meter di utara Gunung Arjuno-Welirang, adalah gunung paling dekat ke lokasi semburan LUSI. Gunung ini terletak di sebelah selatan Sungai Porong dan masih ke sebelah selatan dari Gawir Watukosek, sebuah gawir sesar hasil deformasi Sesar Watukosek yang juga membelokkan Sungai Porong , melalui titik-titik semburan lumpur panas termasuk LUSI, juga melalui gunung-gunung lumpur di sekitar Surabaya dan Bangkalan Madura.

Kompleks pegunungan di selatan Delta Brantas, wilayah Majapahit dan sebaran Gunung Lumpur
Kompleks pegunungan di selatan Delta Brantas, wilayah Majapahit dan sebaran Gunung Lumpur

Dalam sejarah kerajaan-kerajaan Hindu di Jawa Timur, Gunung Penanggungan adalah sebuah gunung yang penting (Daldjoeni, 1984; Lombard, 1990). Kerajaan-kerajaan yang pernah ada di Jawa Timur, selain berurat nadi Sungai Brantas, kerajaan-kerajaan itu mengelilingi Gunung Penanggungan, misalnya Kahuripan, Jenggala, Daha, Majapahit, dan Tumapel (Singhasari). Daerah genangan LUSI sekarang dulunya adalah wilayah Medang atau Kahuripan dari zaman Sindok dan Erlangga, juga termasuk ke dalam wilayah Majapahit. Setiap kali ada kekacauan di wilayah kerajaan-kerajaan itu, maka Gunung Penanggungan dijadikan ajang strategi perang. Erlangga pun pada saat pengungsian dari serangan Worawari tahun 1016 yang menewaskan Dharmawangsa mertuanya (Maha Pralaya), bersembunyi di Penanggungan sambil memandang ke utara menuju lembah Porong dan Brantas memikirkan bagaimana membangun kerajaannya yang baru. Penanggungan pun dijadikan tempat-tempat untuk memuliakan tokoh-tokoh kerajaan. Di lereng timur gunung ini di Belahan terdapat makam Erlangga, makam Sindok di Betra, dan makam ayah Erlangga di Jalatunda. Di Penanggungan pun terdapat ratusan candi, yang saat ini tidak terawat. Makam-makam keramat ini ditemukan penduduk Penanggungan pada awal abad ke-20 setelah beratus-ratus tahun terkubur, saat mereka membakar gelagah yang menutupinya untuk keperluan pembuatan pupuk.

Dari Gunung Penanggungan ke lembah dan delta Brantas pemandangannya permai dan subur lahannya, sehingga banyak kerajaan didirikan di dataran Brantas. Menurut Nash (1932) – “hydrogeologie der Brantas vlakte”, Delta Brantas terbentuk berabad-abad lamanya; dan peranannya penting di dalam percaturan politik kerajaan-kerajaan yang pernah ada di Jawa Timur. Kemajuan dan kemunduran kerajaan-kerajaan ini kelihatannya banyak dipengaruhi oleh segala yang terjadi di Delta Brantas.

Menurut penelitian Nash pada tahun 1930, tanah Delta Brantas itu tidak stabil karena di bawahnya masih terus saja bergerak tujuh jajaran antiklin sebagai sambungan ujung Pegunungan Kendeng yang mengarah ke Selat Madura. Misalnya, pernah terjadi kenaikan tanah di sekitar sambungan (muara) Kali Brantas dengan Kali Mas; palung sungai bergeser ke kiri sehingga airnya mengalir ke barat. Setelah mengisi ledokan yang dinamai Kedunglidah (di sebelah barat Surabaya sekarang), kemudian mengalir menuju laut dan bermuara di dekat Gresik. Menurut catatan sejarah, Kedunglidah itu masih ada pada tahun 1838.

Jalur antiklinorium Kendend dan jajaran antiklin terlepas di dataran Delta Brantas
Jalur antiklinorium Kendend dan jajaran antiklin terlepas di dataran Delta Brantas

Denys Lombard, ahli sejarah berkebangsaan Prancis yang menulis tiga volume tebal buku sejarah Jawa tahun 1990 “Le Carrefour Javanais – Essai d’Histoire Globale” (sudah diterjemahkan oleh Gramedia sejak 1996 dan cetakan ketiganya diterbitkan Maret 2005) menulis tentang “Prasasti Kelagyan” zaman Erlangga bercandra sengkala 959 Caka (1037 M). Kelagyan adalah nama desa Kelagen sekarang di utara Kali Porong. Prasasti Kelagyan mmenceritakan bahwa pada suatu hari sungai Brantas yang semula mengalir ke utara tiba-tiba mengalir ke timur memutuskan hubungan negeri Jenggala dengan laut, merusak tanaman dan menggenangi rumah-rumah penduduk. Erlangga bertindak dengan membangun bendungan besar di Waringin Pitu dan memaksa sungai kembali mengalir ke utara. Mungkin, inilah yang disebut sebagai bencana “Banyu Pindah” dalam buku Pararaton. Bencana seperti ini kelihatannya terjadi berulang2, bencana yang sama dicatat di dalam buku Pararaton terjadi lagi tahun 1256 Caka (1334 M) pada zaman Majapahit.

Sejak zaman Kerajaan Medang abad ke-9 dan 10, Delta Brantas yang dibentuk dua sungai (Kali Mas dan Kali Porong) diolah dengan baik, muara Brantas dijadikan pelabuhan untuk perdagangan (Pelabuhan Hujung Galuh). Ibukota kerajaan didirikan dan dinamakan Kahuripan yang letaknya di dekat desa Tulangan, utara Kali Porong, di sebelah barat Tanggulangin, di dalam wilayah Kabupaten Sidoarjo sekarang (sekitar 10 km ke sebelah utara baratlaut dari lokasi semburan LUSI sekarang). Setelah kerajaan Erlangga pecah menjadi dua pada abad ke-11, yaitu Panjalu (Kediri) dan Jenggala (Kahuripan), dan Kahuripan mundur lalu dianeksasi Kediri, pelabuhan dari Brantas ditarik ke pedalaman di Canggu, dekat Mojokerto sekarang. Kemudian, Kediri digantikan Singhasari, lalu akhirnya Kerajaan Majapahit pada tahun 1293 M, pusat kerajaan kembali mendekati laut di Delta Brantas, sehingga Majapahit menjadi kerajaan yang menguasai maritim.

Daldjoeni (1984) menulis bahwa mulai mundurnya Majapahit pada akhir tahun 1300-an mungkin bukan hanya karena sepeninggal patih Gajah Mada (1364 M) atau Raja Hayam Wuruk (1389 M), tetapi juga dapat dihubungkan dengan mundurnya fungsi delta Brantas yang didahului oleh rentetan bencana geomorfologis yang dalam buku-buku sejarah tidak pernah ditulis. Namun, sebagai gejala alami, Kitab Pararaton mencatat hal-hal yang menarik untuk kita perhatikan. Kitab Pararaton menurut Prof. Slamet Muljana ditulis pada tahun 1613 M. Kitab Pararaton menceritakan kronik Singhasari sejak Ken Arok sampai habisnya Kerajaan Majapahit. Pararaton adalah sumber sejarah penting Majapahit di samping Negara Krtagama karangan Mpu Prapanca (Mpu Prapanca hidup sezaman dengan Gajah Mada).

Kerajaan-kerajaan Hindu abad ke-11 dan ke-15 di Jawa Timur dan sebaran gunung lumpur aktif dan gunung lumpur zaman Majapahit.
Kerajaan-kerajaan Hindu abad ke-11 dan ke-15 di Jawa Timur dan sebaran gunung lumpur aktif dan gunung lumpur zaman Majapahit.

Dalam hubungan dengan kemunduran Majapahit, kitab Pararaton mencatat (Brandes, 1896: “Pararaton” terbit lagi tahun 1920 setelah diedit oleh N.J. Krom) :

  • Bencana yang dalam kitab Pararaton disebut “BANYU PINDAH” (terjadi tahun 1256 Caka atau 1334 M).
  • Bencana yang dalam kitab Pararaton disebut “PAGUNUNG ANYAR” (terjadi tahun 1296 Caka atau 1374 M)

Secara harafiah, Banyu Pindah=Air Pindah, Pagunung Anyar = Gunung Baru.

Penelitian selanjutnya (Nash, 1932) telah menemukan bukti-bukti bahwa telah terjadi berbagai deformasi tanah yang pangkalnya adalah bukit-bukit Tunggorono di sebelah selatan kota Jombang sekarang, kemudian menjalar ke timurlaut ke Jombatan dan Segunung. Akhirnya gerakan deformasi tersebut mengenai lokasi pelabuhan Canggu di sekitar Mojokerto sekarang, lalu makin ke timur menuju Bangsal (sekitar 25 km di sebelah barat lokasi semburan LUSI sekarang). Di dekat Bangsal ada sebuah desa yang namanya GUNUNG ANYAR. Begitu juga di tempat pangkal bencana terjadi di selatan Jombang ada nama desa serupa yaitu DENANYAR yang semula bernama REDIANYAR yang berarti gunung baru.

Perhatikan bahwa nama GUNUNG ANYAR juga dipakai sebagai nama sebuah kawasan di dekat Surabaya yang sekarang menjadi terkenal dalam hubungan dengan kasus semburan LUSI sebab ternyata GUNUNG ANYAR adalah sebuah mud volcano yang membentuk kelurusan dengan LUSI.

Nah, apakah bencana alam yang memundurkan era keemasan Majapahit yang dalam kitab Pararaton disebut bencana “Pagunung Anyar” adalah bencana-bencana terjadinya erupsi jalur gununglumpur dari selatan Jombang-Mojokerto-Bangsal ? Jalur itu membentuk jarak sepanjang sekitar 25 km. Kalau erupsi semua gununglumpur itu sedahsyat seperti semburan LUSI sekarang, bisa dibayangkan bagaimana terganggunya kehidupan di Majapahit pada akhir tahun1300-an dan pada awal 1400-an. Serangan fatal mungkin terjadi karena rusaknya pelabuhan Canggu di dekat Mojokerto, sehingga Majapahit yang merupakan kerajaan maritim menjadi terisolir dan perekonomiannya mundur. Zaman itu, Canggu di Mojokerto masih bisa dilayari dari laut sekitar Surabaya sekarang.

Gununglumpur masa kini (aktif) dan perkiraan gunung lumpur zaman Majapahit berdasarkan tafsir Pararaton 1296 Caka

Secara geologi, Jalur Jombang-Mojokerto-Bangsal adalah masih di dalam Jalur Kendeng, sejalur dengan lokasi semburan LUSI, masih di dalam wilayah bersedimentasi labil dan tertekan (elisional), yang menurut Nash (1932) di bawahnya dari selatan ke utara ada jajaran antiklin Jombang, antiklin Nunung-Ngoro, dan antiklin Ngelom-Watudakon yang terus bergerak yang menyebabkan Delta Brantas tidak stabil. Aktivitas deformasi di bagian timur Kendeng ini secara detail digambarkan oleh Duyfjes (1936) yang memetakan lembar peta 109 (Lamongan), 110 (Mojokerto), 115 (Surabaya), dan 116 (Sidoarjo) pada skala 1 : 100.000. Beberapa gambar2-nya dimuat di buku van Bemmelen (1949) yang juga mengatakan bahwa secara struktural deformasi di wilayah Kendeng bagian timur ini terjadi melalui gravitational tectogenesis sebab geosinklin Kendeng timur-Madura Strait masih sedang menurun. Kondisi elisional semacam ini tentu memudahkan piercement structures seperti mud volcano eruption. Dari geosinklin menjadi antiklinorium jelas melibatkan sebuah sistem elisional.

Sepeninggal Hayam Wuruk, raja-raja Majapahit kurang cakap memimpin negara, banyak perang saudara, seperti Paregreg, yang melemahkan negara sampai akhirnya Majapahit musnah pada tahun 1527 M saat diserang kerajaan Islam pertama di Jawa : Demak. Suksesi tidak berjalan dengan baik, one-man show mendominasi pemerintahan selama Gajah Mada dan Hayam Wuruk, tak ada regenerasi ke penerusnya. Sepeninggal pasangan Gajah Mada-Hayam Wuruk, negara melemah. Tetapi, catatan2 tak tertulis di buku sejarah, kecuali Pararaton beserta kondisi geologis-geomorfologis Delta Brantas menunjukkan, bahwa bencana alam erupsi gununglumpur ala semburan LUSI juga patut diperhitungkan sebagai penyebab kemunduran Majapahit.

Cerita rakyat atau dongeng Jawa Timur “Timun Mas (seperti pernah di-posting Pak Dwi-PetroChina dan kita diskusikan tahun lalu dalam hubungannya dengan semburan LUSI) berasal dari sekitar zaman Kahuripan di Delta Brantas sekitar abad ke-11 (James Danandjaja, 1984 : “Folklor Indonesia”). Kemunculan raksasa yang selalu disertai gempa, garam yang dilempar Timun Mas yang menjadi lautan, dan terasi yang dilempar Timun Mas yang menjadi lumpur panas yang akhirnya menenggelamkan sang raksasa, secara samar menggambarkan kondisi bagaimana kalau sebuah mud volcano ala LUSI meletus. Kita melihatnya sekarang, lumpur panas dan genangan seperti laut dengan air asin menengelamkan desa2 Sidoarjo yang dulunya adalah wilayah Kahuripan. Apakah dongeng Timun Mas sebenarnya menggambarkan bahwa dulu pun kasus seperti LUSI pernah terjadi ? Walahualam, tetapi penelusuran buku2 sejarah, geologi, dan folklore Timun Mas rasanya memungkinkan hal itu.

Apakah bencana LUSI sekarang akan memundurkan Jawa Timur atau bahkan Indonesia ? Sekitar 500-600 tahun yang lalu mungkin hal yang sama telah terjadi terhadap Majapahit ! Lima ratus tahun kemudian, mestinya kini kita tak semudah itu patah diterjang bencana bukan ?